Kisah-Ngentot-Ibu-Muda-Yang-Hypersex

Kisah Ngentot Ibu Muda Yang Hypersex

Posted on

filmbokeb.com –Pada suatu sore saya pergi untuk membeli majalah edisi khusus, yang katanya adalah edisi terbatas. Pada hari itu, saya mengenakan kemeja putih dan celana katun abu-abu. Faktanya, tubuh saya alami, panjang 170 cm, berat 63 kg, tubuh bagus, dan rambut pendek. Wajah saya rendah hati, dan saya mengagumi ketakutan. Kotak kecil, hidung normal, tidak tajam, tidak agresif, mataku cukup kecil dan selalu menatap tajam, alisku tebal dan beracun di dahiku. Jadi tidak ada yang spesial dari saya.

Pada saat itu, situasi di perpustakaan tidak terlalu ramai, meskipun saat makan siang, hanya ada 7-8 orang. Saya segera pergi ke rak majalah. Nah, ketika saya ingin mengambil majalah itu, ada tangan yang juga ingin mengambil majalah itu.

Kami saling berpegangan sebentar, lalu meninggalkan genggaman satu sama lain di majalah sampai majalah itu jatuh ke tanah.

Saya berkata, “Maaf …” Saya mengambil majalah itu dan memberikannya kepada orang yang ternyata adalah seorang wanita berusia sekitar 37 tahun (dan ternyata saya salah, tepat 36 tahun), bertatap muka, mata yang tajam (bahkan sedikit berani), sama panjangnya dengan saya (memakai sepatu hak tinggi), dan dadanya sangat bengkak. “Kotoran! Kamu sangat tampan, nona, ”pikirku.

Sambil tersenyum dengan baik, dia berkata: “Tidak apa-apa, saya juga mencari majalah xxx … Saya sudah mencari kemana-mana tapi saya tidak bisa mendapatkannya.”

“Yah, edisi ini dikatakan terbatas, Nyonya …”

“Kamu juga suka fotografi?”

“Tidak, ini hanya untuk grup …”

Lalu kami berbicara banyak tentang fotografi sampai akhir, “Bu, Bu. Ira mendapat komik, dan membeli, oh apa,” potong seorang gadis kecil yang masih mengenakan seragam sekolah dasar.

Saat dia menggendong anaknya, dia berkata, “Ra sudah terinfeksi … Ya, maaf, ya kakak, nyonya dulu.”
Ya, saya tidak bisa mendapatkan majalah, saya melihat buku yang baru saja diterbitkan.

Sekitar setengah jam kemudian, seseorang memarahi saya.

“Hai, aku mengisap suaraku membaca buku itu,” suara wanita itu baik-baik saja dan ternyata yang memarahiku adalah wanita yang telah pergi dengan anaknya. Sepertinya dia kembali lagi, tidak membawa anaknya.

“Ada yang lupa, Nyonya?”

Tidak tidak.”

“Di mana putriku, Nyonya?

“Pelajaran Piano di Tibet”

“Itu tidak terkirim?

“Oh, supirnya sedang menunggu.”

Kemudian kami berbincang-bincang tentang fotografi, dan kami berbicara lama sekali sampai sakit kaki dan mulut menjadi haus. Akhirnya, saudara perempuan saya yang bernama Maya mengundang saya untuk makan makanan cepat saji di ruang bawah tanah.

Saya duduk di dekat jendela dan putri saya Maya duduk di sebelah saya. Parfum dan tubuhnya membuat saya berkomunikasi. Dan saya merasa bahwa ketika dia semakin dekat, saya merasa tubuhnya sangat hangat.

Ngomong-ngomong, selalu menggosok lengan kananku ke lengan kirinya, tidak kasar dan kasar tapi semulus mungkin. Kemudian, saya meletakkan paha kanan saya di paha kiri saya, dan kemudian saya mengangkat tumit saya sehingga paha saya perlahan menggosok paha kiri saya.

Dia melihat bahwa dia menelan beberapa kali dan menggaruk-garuk rambutnya. Saya pikir dia terluka. Akhirnya dia mengundang saya untuk meninggalkan restoran.

“ke mana?”
“Terserah kamu,” jawabnya penuh kasih sayang.
“Kau tahu itu bukan tempat pribadi yang menyenangkan untuk mengobrol,” kataku, keluar dari petualangan, dengan kata-kata sederhana, maksudku hotel.
“Aku tahu tempat pribadi yang bagus untuk mengobrol,” katanya sambil tersenyum.

Kami menggunakan taksi, dan di dalam taksi ia tetap diam dan kemudian memberinya untuk menggosok jari-jarinya dan ia merespons dengan sangat cepat. Sementara aku menggosok tanganku di pahaku, menggosok-gosok kugesek.

Kisah-Ngentot-Ibu-Muda-Yang-Hypersex

Suhu tubuh kami meningkat tajam, saya tidak tahu apakah AC di dalam taksi sangat buruk, apakah emosi kami terlalu tinggi.

Kami tiba di sebuah hotel di kawasan kota dan segera memesan kamar standar. Kami memasuki lift yang dilemparkan bocah itu ke kamar, dan di lift aku memilih untuk berdiri di belakang Mbak Maya yang berdiri sejajar dengan bocah di kamar itu. Kugesek- perlahan-lahan gesekan burung saya ke bokong Mbak Maya, Mbak Maya juga merespons dengan menggoyangkan pantatnya ke arah yang berlawanan dengan gesekan saya.

Ketika seorang anak lelaki meninggalkan ruangan di kamar itu, dia langsung memeluk Maya dari belakang, menekan dadanya yang bengkak dan mencium tengkuknya. “Mmhh .. Aku sudah sangat nakal sejak tadi … Hmm, aku tidak tahan lagi,” dia membuka bajunya dengan cepat dan terus membuka roknya. Ketika tangannya mencari rok ritsletingnya, dia masih bisa menekan bilahku.

Baca Juga : Kisah Ngentot Dengan Sepupuku Yang Nakal

Dia segera berbalik, payudaranya membengkak di belakang bra-nya. “Buka pakaianmu,” mengemudi dengan penuh semangat. Segera saya menarik baju saya, dan celana saya turun. Dia memiliki mata yang lebar ketika dia melihat paha batang yang keluar dari CD. Kepalaku hanya 1/2 cm dari pusar.

Aku tidak ingin menggangguku, dia langsung mencium bibirnya yang tipis dan berkerut, dan segera ada pertempuran sengit di lidah yang membuat napasku sulit.

Sambil berciuman, saya menarik cangkir bra saya ke atas (ini adalah cara termudah untuk membuka bra, tidak perlu menemukan koneksi). Dan bleggh …, payudaranya sangat besar dan bulat, dengan puting cokelat kecil yang muncul pembuluh darah kebiruan. Tangan kanan saya segera memimpikan puting kiri dan tangan kiri saya sibuk memotong CD.

Ketika CD mendekati lutut, saya segera mengaktifkan jempol kaki saya untuk menjatuhkan CD yang tergantung di dekat lututnya, dan bibir saya terus jatuh melalui lehernya yang sangat panjang. Napas Bu Maya semakin memburuk dan tangannya menggosok pantatku dan terkadang menekannya.

Akhirnya semangka saya mencapai mulut saya. Gila, begitu besar … Ya ampun, kurasa bra khusus diimpor. Perlahan dia mendorong tubuhnya hingga akhirnya kami bersarang di kasur yang sangat lembut. Aku langsung menikmati payudaraku menggunakan tangan dan lidahku bergantian ke kiri dan ke kanan.

Setelah merasa benar-benar puas, saya langsung mengurangi ciuman saya, ketika ciuman saya sampai ke tulang rusuk, nyonya Maya, menyatakan, saya tidak tahu apakah ini disebabkan oleh jejak ciuman atau tangan puting saya.

Keturunannya terlihat seperti rambut kemaluan yang halus, aroma khas seorang wanita yang sangat merangsang membuat saya bergegas ke hubungan seksualnya, dan segera kujilat beberapa kali lebih tinggi.

Saya melihat Mbak Maya segera melakukan pinggulnya ketika dia memainkan klitorisnya. Dan sekarang klitoris kecil terlihat jelas. Dengan ketamakan keras dan cepat kujilat. Nyonya Maya mengayun ke belakang (bolak-balik) dengan cepat, jadi tujuan menjilatku tidak tepat, segera tekan pinggulmu. Kujilat lagi dengan cepat dan tepat, Nyonya Maya ingin menggerakkan pinggulnya tetapi mundur.

Kekuatan pinggulnya luar biasa kuat. Aku berusaha menahan diri dengan sekuat tenaga dan mengerang Maya Maya yang kini pudar kejam dan buas. Ketika saya menghisap klitorisnya, saya merasakan sesuatu masuk ke mulut saya, saya langsung menempelkan gigi atas ke bibir bawah saya dan langsung menggerakkan bibir kiri kiri dan kanan kanan saya sambil menarik.

My Lady Maya menjerit keras, tubuhnya berkembang, dan saya tidak bisa menahan pinggul untuk bergerak. Merasa kewanitaan terasa sangat basah karena kenikmatan cairan. Segera mundur kaset saya, tinggalkan di lubang kelompoknya, jangan masukkan “Slebb …”, hanya ujung tongkat ditangguhkan dan maya Anda penuh dengan rasa sakit.
“Perlambat embunnya,” pintunya lemah.

“Ya, Bu,” ulang saya, tidak pernah lagi. Sibuk gadis ini, dia sudah memiliki anak tetapi masih seperti perawan seperti ini. Aku segera mengeringkan cairan di lubang kewanitaannya untuk mengolesi kepala pahaku, kemudian perlahan tapi pasti mendorong pistolku lagi. “Sampah dia … pelan-pelan embun ..” sibuk dengan kepalanya saja, susah masuk. Perlahan ditarik, pelan-pelan dimasukkan juga. Dengan mengorbankan tiga, berpegang teguh pada itu. Arrhhghh ..teriak nyonya Maya, air mata yang terlihat mencair di sisi matanya.

“Kenapa Nyonya, kamu ingin mengakhiri dulu?” Dia berbisik kepada Miss Maya setelah melihatnya kesakitan.
“Tidak klub, teruskan saja,” manja jawabannya.

Kemudian dia bermain bolak-balik dan dengan mengorbankan tiga terjebak ketat. Ya, bibir kemaluannya masuk. Wow, ini juga sakit, sampai rambut kemaluan masuk, bayangkan saja, rambut kemaluan kasar, menempel pada tongkat saya dan diperbaiki oleh bibir Maya perempuan.

Dengan upaya tiga kali lipat, Anda akhirnya memegang tongkat dalam orgasme Mbak Maya. Sejujurnya, usaha saya sangat menguras tenaga, dan itu bisa dilihat dari kesukuan saya yang mengalir deras.

Setelah Mbak Maya mereda, saya memindahkan senjata saya bolak-balik perlahan dan Mbak Maya mulai menikmatinya. Dia mulai mengayun dan suaranya mulai bermain bersama benjolan saya. Akhirnya, liang wanita Maya mulai terasa licin dan rasa sakit yang disebabkan oleh rambut kemaluan yang tebal dan kasar sedikit berkurang dan bagi saya itu sangat lezat.

Hanya sekitar 12 menit untuk menguat, tiba-tiba memelukku erat-erat, dan “Auuwww …”, berteriak sangat keras, dan setelah beberapa detik dia menembakkan lengannya dan membuat ketimpangan.

“Istirahat dulu nona,” dia bertanya.

“Ya embun … aku ingin rileks, sangat lelah, saudara-saudara … Tulang-tulangku terasa seperti aku ingin mematahkan embunku,” bisiknya dengan nada manja.

“Oke nyonya, ayo lanjutkan nanti …”, sahutku tak kalah mesra.

“Dewy, dia sering suka ini dengan wanita lain …”, pancing Maya.

“Oh, tidak, Nyonya, kali ini saja,” dia berbohong.

Maya berkata: “Tapi dari cara kamu terlihat profesional di Ndi, kamu hebat di Ndi … benar-benar hebat.”

“Madam juga hebat, jawabmu, kamu adalah lubang langit yang sangat sempit, Sich …, meskipun kamu sudah memiliki anak.”

Dia menjawab, Oh, kamu bisa, kalau itu rahasia dapur.

Kami juga tertawa bersama sambil berpelukan.

Tidak dapat merasa lelah, kami berdua tertidur memeluk dan terkejut ketika kami bangun, tampaknya tidur selama tiga jam. Kami juga melanjutkan permainan lag sebelumnya. Kali ini permainannya lebih brutal, kami menyukai lokasi yang berbeda.

Dan yang paling menggembirakan, di tahap kedua permainan ini, kami tidak menghadapi kesulitan besar, karena bersama kami berdua mengalami, menjadi jelas bahwa hubungan Maya tidak sesempit tahap pertama, mungkin karena menembus superhero senjata sejauh ini dengan lancar sehingga senjataku memasuki langit

Tapi permainan ini tidak berlangsung lama karena Mbak Maya harus bergegas pulang untuk bertemu putranya yang pulang dari les piano.

Tetapi sebelum kami berpisah, kami saling memberi alamat dan nomor telepon sehingga kami dapat bercinta lagi di waktu lain dengan tenang dan damai.