Enaknya-Sex-Dengan-Tante-Yosi-Yang-Hot

Enaknya Sex Dengan Tante Yosi Yang Hot

Posted on

filmbokeb.com – Pengalaman yang  pernah saya alami yang terjadi sekitar 1 tahun yang lalu,  pengalaman ini adalah yang tidak akan saya lupakan bersama Tante Yossie.

Saya sekarang 23 tahun, saya (Donnie) baru saja menyelesaikan studi saya di sebuah perguruan tinggi swasta terkenal di Jakarta.

Ketika saya masih di sekolah menengah, saya memiliki teman bermain yang cukup akrab, namanya adalah Jessy.

Dia adalah teman dekat saya sejak perkenalan pertama ketika saya masih di sekolah menengah pertama. Karena hubungan kami sangat dekat, saya sering pergi ke rumahnya di daerah Menteng.

Hampir setiap minggu saya akan bermain di rumahnya, apakah akan membawanya pergi atau hanya bermain di rumahnya.

Karena hubungan dekat kami, hubungan saya dengan keluarganya juga cukup dekat.

Terutama dengan Tante Yossie, yang tidak lain adalah ibu biologis Jessy. Perlu Anda ketahui, Tante Yossie menikah pada usia yang sangat muda dengan Om Anwar. Tante Yossie melahirkan Jessy ketika dia berusia 18 tahun.

Selain Jessy, Tante Yossie juga punya anak lagi, George, yang baru berusia 2 tahun saat itu.

Memang, perbedaan usia dengan Jessy sangat jauh, mungkinkah Tante Yossie benar-benar ingin memiliki lebih banyak anak atau …? Setiap hari Tante Yossie hanya ada di rumah, sementara Om Anwar adalah karyawan perusahaan asing yang cukup sukses.

Pada akhirnya ketika saya baru memasuki tahun kedua sekolah menengah, hubungan saya dengan Jessy dan keluarganya putus, ketika ternyata keluarga mereka harus pindah ke Jerman untuk mengikuti Om Anwar yang mendapat pekerjaan di Jerman.

Namun sekitar setahun yang lalu saya mendapat kabar bahwa Jessy sedang berlibur di Jakarta.

Tentu saja saya sangat senang karena saya bisa bertemu dengan teman lama saya. Ketika saya di Jakarta, Jessy menelepon saya dan dia mengatakan kepada saya untuk datang ke apartemennya di daerah Kuningan.

Dan akhirnya saya datang menemuinya di apartemennya. Ketika saya tiba saya sangat terkejut, karena ternyata Bibi Yossie pernah tinggal kembali di Jakarta.

Tante Yossie ternyata tidak terlalu nyaman dengan suasana di Jerman, setelah sekitar 1 tahun di Jerman dia memutuskan bersama George untuk kembali ke Jakarta.

Sedangkan Om Anwar dan Jessy tinggal di sana. George sekarang belajar di sekolah dasar swasta yang terkenal di daerah Lippo Karawaci.

Ketika saya bertemu Jessy dan anggota keluarga lainnya, saya sangat senang, karena saya belum bertemu dengan mereka untuk waktu yang lama.

Namun setelah sekitar 2 minggu di Jakarta untuk liburan, akhirnya Jessy harus kembali ke Jerman untuk melanjutkan studinya.

Tapi setelah 1 minggu Jessy kembali ke Jerman, tiba-tiba saya mendapat telepon dari nomor ponsel yang digunakan Jessy ketika dia di Jakarta, dan ternyata setelah saya ingat nomor itu adalah nomor ponsel Tante Yossie.

Enaknya-Sex-Dengan-Tante-Yosi-Yang-Hot

“Don …ini Tante, dimana kamu?” Tanya Tante.

“Aku baru saja selesai makan siang dengan temanku, Tante, ada apa?”

“Gini … ada yang aneh dengan TV di rumah Tante, bisakah kamu kemari atau tidak?”

“Yah … kamu bisa, Bibi, hanya sekitar dua jam, ya,” jawabku.

Akhirnya saya datang ke apartemennya untuk membantunya. Setelah tiba di apartemennya, betapa terkejutnya saya, ternyata Tante Yossie mengenakan baju yang sangat seksi.

Wah, memang tubuhnya cukup seksi buat saya, karena meski sudah mulai menua, Tante Yossie masih punya waktu untuk melindungi tubuhnya dengan melakukan senam “BL” 3 kali seminggu. Tubuh ideal saya menurut saya memiliki tinggi sekitar 168 cm, dan beratnya sekitar 48 kg, plus ukuran payudaranya sekitar 36B.

Ketika saya memeriksa TV ternyata ada sesuatu yang rusak. Ketika saya mencoba untuk memeriksanya tiba-tiba tiba-tiba Bibi Yossie terjebak di belakang saya.

Awalnya saya tidak curiga sama sekali karena dia ingin tahu bagian mana yang rusak, tetapi untuk waktu yang lama saya merasakan sesuatu menempel di punggung saya, yang merupakan payudaranya yang montok. Setelah TV berhasil, kami berdua duduk di ruang keluarga sambil menonton acara TV dan berbicara tentang kabar saya.

“Don, apakah kamu masih seperti yang lama?” Tanya Tante Yossie.

“Agh … Tantei, apa yang tidak benar-benar berbeda?” Saya membalas.

“Ya, ya … masih seperti dulu, baru sekarang sudah dewasa …” dia bertanya.

Lalu aku tidak menjawab satu pertanyaan itu, tiba-tiba tangan Tante Yossie memegang tanganku lebih dulu, dan tentu saja aku kaget setengah mati.

“Don … apakah kamu ingin membantu Tante?” Tanya Tante dengan manja.

“Loh … tolong apalagi Tan?” Saya membalas.

“Tolong puaskan Tante, Tante kesepian …” jawab Tante.

Wah, betapa kagetnya aku mendengar kalimat itu keluar dari mulut Tante Yossie yang memiliki rambut sebahu dengan highlight warna rambut, aku benar-benar tidak membayangkan bahwa ibu teman dekatku sendiri memintanya seperti itu.

Memang, tidak pernah ada keinginan untuk “bercinta” dengan Tante Yossie ini, karena selama ini saya menganggapnya sebagai ibu yang baik dan bertanggung jawab.

“Wow … apa yang harus aku puaskan dengan Tante?” Saya bertanya dengan bercanda.

“Yah … kamu berpikir untuk dirimu sendiri, kamu kan orang dewasa kan …” jawabnya.

Lalu akhirnya saya terbawa oleh nafsu setan, dan mulai berani memeluknya dan kami mulai berciuman di ruang keluarganya. Dimulai dengan mencium bibir tipisnya, dan tanganku mulai meremas payudaranya yang masih montok.

Tante Yossie juga tidak mau kalah, dia langsung meremas perangkat hitamku dengan keras. Mungkin karena sejauh ini belum ada pria yang mampu memuaskan nafsu seksualnya yang ternyata sangat besar, terutama setelah ia kembali dari Jerman.

Akhirnya, setelah hampir setengah jam kami berdua bermain mata seperti yang ada di atas, Bibi Yossie menarikku ke kamarnya.

Sesampainya di kamar tidurnya dia langsung menanggalkan semua pakaianku, pertama dia melepas kancing baju kancingku sambil mencium dadaku. Bukan nafsu, pikirku.

Dan akhirnya, muncul bagian celana. Betapa bersemangatnya dia melepaskan celana Levi saya.

Dan akhirnya dia bisa melihat betapa tegangnya batang kemaluanku. “Wow … Don, kamu punya yang besar juga …” kata si Tante bercanda. “Tante masih … perasaan biasa,” jawabku.

Dalam posisi saya dan Tante Yossie yang berjongkok di depan saya, dia segera menurunkan celana saya dan dengan cepat memasukkan batang kemaluan saya ke dalam mulutnya.

Aghh, ini enak. Karena ini adalah pertama kalinya saya merasakan seks oral. Setelah dia puas melakukan oral dengan alat kelamin saya, maka saya mulai berani bereaksi.

Sekarang giliran saya yang ingin memuaskan bibi. Saya menanggalkan pakaiannya dan kemudian melepas celana panjangnya.

Setelah melihat kondisi bibi dalam situasi tanpa baju, tiba-tiba libido seks saya menjadi lebih besar.

Saya segera mencium payudaranya sambil meremas, sementara Tante Yossie terlihat senang tidak bermain. Lalu saya membuka bra hitam, dan saya mulai menggigit puting yang mengeras.

“Oghh … Aku rindu suasana seperti Don ini …” dia menghela nafas.

“Tante, aku belum pernah mendengarnya, tolong ajari aku, kan?”

Karena saya sangat bersemangat, akhirnya saya mendorong Tante ke tempat tidurnya. Dan kemudian saya membuka celana dalam hitam. Jelas bahwa klitoris telah berubah merah dan liang-liang kelaminnya basah di antara bulu-bulu halus. Lalu aku mulai menjilati pubis bibinya perlahan.

“Ogh … Don, seberapa pintar kamu menstimulasi bibi …” dengan suara mendesah. “Wow … itu wajar, Tante, meskipun aku tidak pernah sampai sejauh ini, bro …” jawabku.

Tidak terasa, Anda tahu – saya tahu bahwa rambut saya disambar dan tiba – tiba tubuh bibi berkedut dan saya merasakan cairan yang membanjiri kemaluannya, wow … ternyata dia orgasme! Memang baunya aneh, hanya karena sudah terkena nafsu, bau seperti apa pun tentu bukan masalah.

Setelah itu kami mengubah posisi menjadi 69, posisi ini adalah pertama kalinya saya merasakannya, dan kesenangan itu benar-benar luar biasa.

Bibir Tante menjilat kemaluanku yang sudah mulai basah dan begitu pula mulutku menjilati kemaluannya.

Setelah kami puas melakukan oral seks, akhirnya Tante Yossie sekarang meminta saya untuk memasukkan batang kemaluan saya ke dalam lubang.

“Jangan … bro, sekarang masukkan, Tante, aku tidak tahan,” tanya Tante itu.

“Wow … aku takut jika kamu hamil, bagaimana denganmu …” tanyaku.

“Kamu tidak perlu takut, kamu minum obat, kamu tenang saja, tenang,” berusaha meyakinkanku.

Benar, nafsu iblis telah mempengaruhi saya, dan akhirnya saya putus asa untuk memasukkan alat kelamin saya ke dalam lubang kemaluannya. Oghh, enak. Meskipun rasa sakitnya cukup bagus. Setelah akhirnya masuk, saya bergerak perlahan bolak-balik, karena masih sakit.

“Ahh … terus dorong, Don …” tanya Tante dengan suara yang mendesah sekali. Mendengar desahannya, aku menjadi lebih bernafsu, dan aku mulai berusaha keras dan cepat meskipun rasa sakit itu terasa.

Akhirnya saya terbiasa dan mulai mendorong dengan cepat. Sementara tanganku meremas payudaranya, sampai tiba-tiba tubuh Tante Yossie bergetar lagi.

Wah, ternyata dia adalah orgasme yang kedua. Dan kemudian kami mengubah posisi, saya turun dan dia berada di atas saya. Posisi ini adalah impian saya ketika saya berhubungan seks.

Dan ternyata posisi yang saya pilih memang tidak salah, sungguh saya merasakan kenikmatan luar biasa dengan posisi ini. Sambil merasakan gerakan pinggul sang Tante naik turun, dan tanganku terus sibuk meremas payudaranya lagi.

Baca Juga : Nikmatntya Sex Dengan Ibu Dokter Yang Menjanda

“Oh … oh … betapa bagusnya Donniie …!” Teriak sang Tante.

“Bibi … kurasa aku ingin keluar dari sini …” kataku.

“Sabar, ya Don … tunggulah sebentar lagi, Tante juga ingin keluar lagi di sini …” jawab sang bibi.

Akhirnya aku tidak bisa menahan lagi, dan air maniku keluar di dalam liang kemaluan bibiku, begitu juga Tante.

“Arghh …!” Teriak Tante Yossie. Tante Yossie lalu menggaruk pundakku sementara aku memeluk tubuhnya sangat erat.

Luar biasa, otot-otot kemaluannya benar-benar menekan batang selangkangan saya.

Setelah itu kami berdua lelah dan langsung tidur di tempat tidurnya. Tanpa sadar setelah 3 jam tidur, akhirnya saya terbangun. Saya mengenakan pakaian saya lagi dan menuju ke dapur. Ketika di dapur saya melihat Tante Yossie telanjang, mungkin dia seperti itu.

Untuk beberapa alasan, tiba-tiba giliranku untuk melihat pinggul dari belakang. Tanpa kata-kata, aku segera memeluk Tante Yossie dari belakang, dan mulai meremas payudaranya dan pantatnya yang menggairahkan dan mencium lehernya.

Bibi juga menjawab dengan penuh semangat juga. Tante segera mencium bibirku, dan memelukku erat.

“Oh … kamu ternyata juga keinginan, kan?” Dia berkata sambil tertawa kecil.

“Agh, kamu bisa melakukannya,” jawabku, mencium bibirnya lagi.

Karena nafsunya, aku mengundangnya untuk sekali lagi berhubungan seks dengan Tante, dan Tante setuju.

Tanpa perintah dari Aante Yossie kali ini saya segera membuka celana dan baju saya lagi, jadi kami telanjang lagi di dapur.

Karena situasinya tidak nyaman, kami hanya melakukannya dengan gaya doggie. “Um … dorong lebih keras, Don …” dia mendesah.

Semakin banyak nafsu aku mendengar desahan yang menurutku sangat seksi. Kemudian poke saya lebih keras lagi pada Tante, sementara tangan saya menyentuh seluruh bagian tubuhnya yang bisa saya raih.

“Don … ayo mandi?”

“Kamu bisa, Tante, keduanya, tapi kemudian, lalu kamu urus aku, kan?” Saya membalas.

Akhirnya kami berdua telanjang menuju kamar mandi. Di kamar mandi saya duduk Tante Yossie di atas wastafel, dan kemudian saya lagi mencium kemaluannya yang basah lagi. Dan Bibi mulai terangsang lagi.

“Hmm … senang menjilatmu Don … agghh …” desahnya.

“Don … kamu sering sering datang ke sini …” katanya dengan perburuan nafas.

“Tante, jika Anda tahu ada layanan seperti ini, saya melakukannya setiap hari jika memungkinkan juga,” jawab saya sambil tersenyum.

Setelah puas menjilati, saya memasukkan batang kemaluan saya kembali ke lubang kemaluan Tante Yossie.

Kali ini, dorongan saya semakin kuat, karena rasa sakit saya mulai berkurang atau saya mulai terbiasa dengan itu? Bosan dengan gaya ini, aku duduk di toilet dan Tante Yossie aku duduk di atasku, dan batang kemaluanku dipandu kembali ke lubang kemaluannya.

Kali ini saya belum merasakan sakit sama sekali, tetapi perasaan senang lebih terasa. Tante goyah ke atas dan ke bawah yang membuatku akhirnya “KO” lagi, aku melepaskan air mani ke lubang kemaluannya.

Tante Yossie kemudian menjilati alat kelamin saya yang telah ditutupi dengan air mani, mengisap semuanya bersih. Setelah itu kami mandi bersama.

Setelah selesai mandi, Tante Yossie memasak makan malam untuk kami berdua, dan setelah itu saya mengucapkan selamat tinggal untuk kembali ke rumah.

Setelah kejadian itu, saya baru tahu bahwa kesepian seorang Tante juga bisa membawa kesenangan kadang-kadang.

Hingga saat ini kami masih sering bertemu dan melakukan hubungan seksual. Kami biasanya di apartemennya ketika putranya, George, sekolah atau les. Dan Tante sering memesan hotel bintang dan kami bertemu di kamar.